POST DETAIL

Senin, 27 Februari 2012 - 13:59

Pertamina Berjanji Perketat Persyaratan Peserta Tender Impor BBM

Jakarta, Seruu.com - Pertamina melalui anak perusahaannya, Pertamina Energy  Trading Limited, akan menerapkan persyaratan ketat kepada peserta tender impor minyak mentah dan BBM. Pertamina tidak ingin ada perusahaan oportunis yang kemudian memenangi tender. “Kami seleksi sejak awal dan ingin perusahaan besar  dengan jaringan kuat yang memenangi tender impor minyak mentah dan BBM kita,” kata Coorporate Communication PT Pertamina M Harun di Jakarta.

Menurutnya, kini terjadi pergeseran pemenang tender yakni hanya dimenangi perusahaan minyak besar dengan jaringan kuat. Kedepan,  kata dia, persyaratan sebagai peserta tender antara lain perusahaan tercatat di bursa saham global atau perusahaan negara. Lalu, perusahaan yang memiliki ekuitas minimum 50 juta dolar dan diaudit Ernst and Young (EY), PricewaterhouseCoopers (PwC), KPMG, atau Deloitte.

Selain itu, kata Harun, peserta tender harus memiliki kilang, penyimpanan, pencampuran, perkapalan atau mempunyai sewa fasilitas minimum satu tahun. "Kini terjadi pergeseran pemenang tender yakni hanya dimenangi perusahaan minyak besar dengan jaringan kuat," ujarnya.

Harun juga mengatakan, pengadaan minyak mentah Petral dilakukan dengan tender terbuka yang mengundang 55 perusahaan terdaftar. Lalu, pengadaan minyak mentah lainnya dilakukan langsung ke produsen maupun pihak yang ditunjuk seperti Arab Light dari Saudi Aramco, Azeri dari PTT Thailand, yang menyimpan minyak jenis tersebut terbesar di luar Azerbaijan, Kuwait Petroleum Company, dan Petronas. "Mereka melarang praktik broker dan uang komisi dan selalu mempunyai pengawas internal dalam mencegah korupsi," katanya. [ms]



MOST POPULAR